okeee

okeee

» » Ini Dia Telur 1.000 Tahun dari Tiongkok

Telur hitam / 'telur pidan' / 'telur bitan' adalah telur yang diawetkan. Mereka juga disebut sebagai telur seribu tahun atau telur milennium, tetapi sebenarnya tidak diawetkan selama satu milenium, seribu tahun atau satu abad.

Proses sebenarnya memakan waktu hanya beberapa minggu hingga beberapa bulan, caranya yaitu dengan merendam telur dalam larutan garam. Telur bebek, puyuh atau ayam dapat digunakan. Larutannya biasanya terdiri dari tanah liat dan garam, tetapi bisa juga menambahkan abu, kapur dan sekam padi. Hal ini yang menyebabkan kuning telur memiliki tekstur krim, seperti keju dan mengubah putih telur menjadi jelly berwarna gelap.

Mereka dapat dimakan sendiri, tapi sering disajikan bersama jahe. Biasanya sebagai lauk bubur.
Telur hitam memiliki banyak nama, salah satunya yang disebut pada judul artikel ini. Di Tiongkok, mereka kadang-kadang disebut sebagai "telur bermotif pinus." Hal ini karena pola hutan yang terlihat di dekat permukaan telur.

Nama Thailand-nya, khai Yiao ma, diterjemahkan sebagai "telur urin kuda." Hal ini berakar pada kesalahpahaman bahwa telur ini dibuat dengan cara merendamnya di dalam air kencing kuda - sebuah keyakinan yang muncul karena bau mereka yang menyengat.
Menurut legenda, telur ini telah ada selama berabad-abad, dengan penemuan secara kebetulan pada Dinasti Ming di Cina. Seorang warga dari provinsi Hunan menemukan telur bebek yang tersisa di kolam atau kapur mati dan memutuskan untuk mencobanya.

source: tonocatering.com

About BERITA BANJARMASIN

Situs berita www.beritabanjarmasin.com adalah situs informasi dan hiburan bagi warga Banjarmasin dan sekitarnya. Berusaha menyajikan berita positif dan inspiratif.
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
close
Banner iklan disini