Korban Banjir Tanah Bumbu Mulai Sakit, Akses ke UGD Terputus | Berita Banjarmasin | Situs Berita Data & Referensi Warga Banjarmasin

Kamis, 13 Juni 2019

Korban Banjir Tanah Bumbu Mulai Sakit, Akses ke UGD Terputus

Foto: dok.ACT
BERITABANJARMASIN.COM, BATULICIN - Sudah empat hari banjir melanda Kabupaten Tanah Bumbu, Provinsi Kalimantan Selatan. Di beberapa wilayah, banjir sudah mulai surut, namun sebagian besarnya ketinggian banjir masih mencapai pinggang orang dewasa. Seperti saat tim Masyarakat Relawan Indonesia-Aksi Cepat Tanggap (MRI-ACT) memantau Desa Bakarangan, Kecamatan Kusan Hulu sejak Selasa (11/6/2019).

Warga terdampak harus menggunakan perahu untuk mencapai posko pengungsian.
Bertahan di posko pengungsian, kini sejumlah warga mulai terjangkit penyakit. Koordinator Medis MRI-ACT dr. Vino Listiono menyebutkan, penyakit yang paling banyak menyerang warga adalah demam, sesak napas, kutu air, batuk, dan flu. Ada pula yang mengalami luka-luka, bahkan tiga warga telah dilarikan ke UGD pada Selasa (11/6) kemarin,” terang dr. Tio, begitu ia kerap dipanggil.

Sementara dr. Tio juga mengkhawatirkan bakal ada banyak anak yang berpotensi terserang penyakit itu. "Data sementara di Desa Bakarangan ada 30 orang yang sakit, termasuk anak-anak. Sementara stok obat-obatan mulai menipis. Ditambah akses ke UGD per hari ini, Rabu (12/6), terputus karena aspal jalan keropos terkikis arus banjir," ungkap dr. Tio.

Warga yang diperiksa adalah mereka yang bertahan di posko pengungsian utama yang terletak di Kubah KH Zakaria Bin Muhammad, salah satu situs religi di Tanah Bumbu. "Warga enggan meninggalkan desa karena harus menjaga harta benda mereka. Selain itu akses keluar desa juga terputus banjir," terang Muhammad Riadi selaku Komandan Posko MRI-ACT di Tanah Bumbu. 
Selain melakukan pemeriksaan kesehatan, tim MRI-ACT juga mendistribusikan bantuan logistik berupa makanan pokok, popok bayi, dan pakaian. Samsir, salah seorang warga Desa Bakarangan mengaku senang sekali atas bantuan yang diberikan ACT. "Terima kasih atas bantuan ini, kami sangat memerlukannya. Makanan sudah sangat terbatas," ucapnya kepada tim MRI-ACT Kalsel.

Hujan pun masih terus mengguyur Kabupaten Tanah Bumbu, terpantau hingga Rabu (12/6) pukul 13.00 WITA. Kepala Cabang ACT Kalsel Zainal Arifin mengatakan, di hari yang bersamaan ACT telah membuka Posko Lumbung Peduli di Kantor ACT Kalsel untuk menampung bantuan logistik dan barang kebutuhan warga yang terdampak banjir.

“Secara keseluruhan warga yang hingga sekarang bertahan di posko pengungsian masih sangat membutuhkan bantuan logistik, air bersih, terpal, selimut, obat-obatan, popok bayi maupun popok lansia. Bagi para dermawan yang ingin berkontribusi silahkan langsung ke Jalan Ahmad Yani No. 49, Kelurahan Pemurus Luar, Banjarmasin Timur. Insyaallah dengan bersama-sama, masalah akan lebih ringan terselesaikan,” pungkas Zainal. [ACTKalsel/rilis]

Posting Komentar

favourite category

...
test section describtion

Whatsapp Button works on Mobile Device only