okeee

okeee

» » Roni, Seniman Sendal Jepit Unik Banua


Punya Obsesi Bantu Anak Jalanan

Siapa sangka sendal jepit bermerek Nippon bisa disulap menjadi media seni yang bernilai tinggi? Bahkan mampu menambah pundi-pundi penghasilan. Sendal jepit hasil karya pemuda banua ini pun diminati sampai ke Jakarta, Solo, dan Yogyakarta. Wow, siapa dia?

Anak muda kelahiran 24 Maret 1993 ini bernama lengkap Roni Akbar Ramadhan. Dia merupakan anak sulung di keluarganya yang saat ini berdomisili di Banjarbaru. Saat ini pemuda yang akrab disapa Roni ini masih berkuliah di Politeknik Negeri Banjarmasin.
MANTAP-Hasil Karya Roni Akbar Ramadhan
engukir sendal jepit ini sejak 10 September 2012 lalu. Sampai saat ini, ia dibantu dua temannya mengembangkan rumah seni ukir sendal jepit dengan nama "Capal Baukir" yang digagasnya. Roni punya sebuah obsesi, suatu saat mampu mengajarkan kemampuan mengukir sendal jepit ini kepada para anak jalanan, sehingga mereka punya keahlian untuk menyambung hidup. "Kami punya obsesi membantu anak jalanan," ujar pemuda berambut kelimis ini.
Awal mula merintis seni ukir sendal jepit itu, Roni mengakui berhadapan dengan beberapa kesulitan, terutama keterbatasan alat ukir. Saat itu ia hanya menggunakan pisau pemotong kertas sederhana untuk membuat gambar di atas sendal jepit. Terkadang, ada pula sendal jepit yang malah rusak karena terlalu dalam menusukkan pisau pemotong kertas. "Wah susah juga, karena saat itu cuma pakai pisau sederhana buat motong kertas. Ada sandal yang sampai putus segala. Tapi sekarang sudah pakai pisau khusus," kenangnya sambil tersenyum.
Untuk satu buah sendal jepit dengan pola ukir cukup rumit, ia membandrol dengan harga paling murah Rp 30.000 saja. Jika pesanan pola ukir semakin rumit, harga akan naik. Selama ini menurut Roni, paling rumit adalah membuat logo klub sepak bola, ketimbang yang lain. Logo klub sepak bola dikatakannya mempunyai tingkat kerumitan tersendiri. Selain itu, paling cepat ia bisa menyelesaikan sendal jepit ukir dalam waktu tiga jam per buah. "Paling rumit selama ini adalah logo klub sepak bola. Gak bisa sembarangan bikinnya," kata ia.
Sendal Jepit ukir miliknya juga pernah ditampilkan dalam pameran yang diselenggarakan oleh Pemerintah Provinsi Kalsel. Saat itu, sendal jepit ukir hasil karyanya dibeli oleh pengunjung asal Solo dengan harga sampai Rp 100.000. Sejak saat itu, dengan teknik promosi menggunakan jejaring sosial seperti facebool dan twitter, pesanan sendal jepit ukir semakin meninggkat, bahkan ada yang pesan dari Jakarta, Yogyakarta dan Tarakan Kaltim. "Kita juga gunakan jejaring sosial seperti facebook dengan nama Capal Baukir, twitter, path, dan instagram juga. Alhamdulillah pesanan meningkat, sampai Jakarta," ucapnya.
Sendal jepit ukir hasil karya Roni pun sempat dipakai oleh pemenang pemilihan Putri Kalsel, Aneta Rahmawati karena dianggap unik dan mempunyai nilai seni. Sekarang sendal jepit ukir karya Roni sudah dikemas dengan bungkus plastik dan mempunyai merek resmi. "Putri Kalsel pernah pakai juga. Pernah pula ada instansi yang pesan buat acara, sampai puluhan buah," imbuhnya.
Kepada para pemuda banua, Roni mengatakan jangan kehilangan semangat, motivasi dan kreativitas. Di zaman serba susah seperti sekarang, katanya, tak cukup punya ijazah, namun juga harus ada keahlian. "Kembangkan potensi kita, jangan malu dan ragu. Insya Allah ada jalan bagi kita, asal mau kerja keras. Tapi harus tetap enjoy menjalaninya biar gak stres," pungkasnya sambil mengacungkan jempol. (stp/mb)

About kalsel suara

Situs berita www.beritabanjarmasin.com adalah situs informasi dan hiburan bagi warga Banjarmasin dan sekitarnya. Berusaha menyajikan berita positif dan inspiratif.
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
close
Banner iklan disini